Ilustrasi

Beritainternusa.com,Jakarta – Ketua Perhimpunan Survei Opini Publik (Persepi) Philip J Vermonte mengatakan lembaga survei abal-abal mulai bermunculan menjelang Pemilu 2024. Maraknya kehadiran lembaga survei ini tidak lepas dari keinginan politisi yang mencari jalan pintas agar dikenal publik.

Mungkin ada yang menganggap tahun politik merasa adalah perang informasi. Jadi dia harus membanjiri masyarakat dengan gambaran bahwa dia adalah aktor yang kuat, calon yang kuat, sehingga bisa didukung,” kata Philip dikutip dari Kompas, Kamis (18/5/2023).

Menurutnya, para politisi itu mengharapkan efek Bandwagon dengan banjirnya informasi di tengah publik. Secara sederhana, efek Bandwagon merupakan sebuah upaya untuk mengorkestrasi munculnya nama atau sosok tertentu, dengan harapan publik akan memberikan atensi dan menjatuhkan pilihan terhadap sosok itu.

Namun penelitian terhadap efek ini, menurutnya, belumlah final untuk mengetahui seberapa besar dampak dari maraknya publikasi atas calon tertentu terhadap elektoralnya. “Dalam akademik walaupun risetnya belum konklusif ya, ada yang bilang ada efek orang akan ikut yang menang, kira-kira yang ramai mana dia ikut,” ucapnya.

Menurut Philip, banyak politisi yang mengambil jalan pintas ini sehingga lembaga survei abal-abal seringkali laku di tahun-tahun politik.

Ada juga orang yang dikasih tahu surveinya kecil, tidak mau memperbaiki kampanyenya, ambil jalan pintas ya itu tadi, pakai survei abal-abal akan meng-create bahwa dia punya elektabilitas yang baik. Nah ini masalahnya yang sering terjadi,” ucapnya.

Namun tidak semua politisi mengambil jalan pintas tersebut. Philip mencontohkan mantan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY). Ketika SBY pertama kali ingin mencalonkan diri sebagai Capres pada 2004 lalu, elektabilitasnya baru di angka 6-7 persen.

Saat itu, SBY tahu bahwa elektabilitasnya rendah. Sehingga, menurutnya, SBY mengambil langkah strategis dengan mengubah gaya kampanye dan menciptakan momentum politik.

Kalau meningkatkan elektabilitas di kota ini, harus melakukan apa misalnya. Pelan-pelan surveinya naik, akhirnya dia menang menjadi presiden,” pungkas Philip.

[Admin/itbin]

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here