Dirreskrimum Polda Metro Jaya Kombes Hengki Haryadi

Beritainternusa.com,Jakarta – Subdit Keamanan Negara (Kamneg) Ditreskrimum Polda Metro Jaya mengungkap kasus penipuan Travel Umrah dengan korban ratusan orang. Pengungkapan kasus ini bermula dari laporan Kementerian Agama (Kemenag) setelah mendapat informasi dari jemaah umrah yang tak bisa pulang ke Indonesia.

Jadi korban ini mengadu ke Konjen (Konsulat Jenderal) di Arab Saudi, aduan itu kemudian disampaikan ke Kemenag dan akhirnya sampai ke kita,” kata Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya Kombes Hengki Haryadi kepada wartawan, Senin (27/3/2023). Setelah itu, Hengki mengatakan pihaknya melakukan penyelidikan dan berhasil mengungkap kasus penipuan tersebut.

Dalam dokumen yang diterima, korban bernama Abdus dan 63 orang lainnya dijadwalkan pulang ke Indonesia pada 18 September 2022 sekitar pukul 17.50 waktu Arab Saudi.

Mereka telah tiba di Bandara Arab Saudi sekitar pukul 15.00 waktu setempat, namun mereka batal dipulangkan dengan alasan visa yang bermasalah.

Puluhan jemaah Umrah itu dibawa ke hotel Prima dan diinapkan selama tiga hari. Setelah itu mereka dipindahkan ke Hotel Pakons Prime hingga waktu pemulangan pada 29 September 2022.

Dari total 64 jemaah, tak semuanya bisa dipulangkan. Sebanyak 16 jemaah masih harus menunggu kepulangannya. Alhasil, mereka luntang-lantung selama sembilan hari di Mekkah dan tidak ada kabar dari travel Umrah itu.

Saya Abdus salah satu korban PT Naila Safaah dan mewakili 16 jemaah lainnya atas keterlambatan pulang ke tanah air selama kurang lebih 8 hari di Mekkah kami berkirim surat ke KJRI baru ada tanggapan sehingga kami dipulangkan,” kata salah satu korban, Abdus.

Dengan itu, Abdus berharap agar pihak kepolisian mengusut kasus penipuan ibadah tersebut agar tidak ada lagi Travel Umrah yang merugikan masyarakat.

Kami berharap kepada pihak kepolisian agar betul-betul travel-travel yang nakal khususnya PT Naila sehingga tidak ada lagi korban-korban berikutnya,” tuturnya.

Sebelumnya, Subdit Kamneg Ditreskrimum Polda Metro Jaya membongkar kasus penipuan ibadah Umrah dari salah satu Travel Umrah bernama PT. Naila Safaah Wisata Mandiri. 

Iya, kita mengungkap kasus penipuan perjalanan ibadah Umrah,” kata Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya Kombes Pol Hengki Haryadi kepada wartawan, Senin (27/3/2023). 

Hengki mengatakan dalam hal ini jumlah korban yang tertipu agen perjalanan ibadah Umrah itu mencapai ratusan orang. Jumlah korban sejauh ini dari data yang kita dapat ada sekitar ratusan orang,” ujarnya.

Meski begitu, Hengki belum merinci terkait jumlah jemaah yang menjadi korban penipuan ibadah Umrah tersebut. Saat ini, lanjut Hengki, pihaknya masih melakukan penyelidikan soal pengungkapan kasus tersebut. Tim masih melakukan pendalaman terkait hal itu,” jelasnya

[Admin/tbbin]

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here