Ilustrasi

Beritainternusa.com,Jakarta – Hubungan PBNU dengan PKB kembali memanas. Pemicunya, PKB dianggap menyeret-nyeret NU untuk kepentingan politik praktis.

PBNU mengaku kecewa karena mars perayaan 1 abad hari lahir NU yang digubah oleh mustasyar sekaligus mantan Rais Aam PBNU, Ahmad Mustofa Bisri (Gus Mus), digunakan sebagai suara latar dalam unggahan akun Instagram DPP PKB untuk acara Sarasehan Nasional Satu Abad NU yang digelar partai pimpinan Muhaimin Iskandar itu, Senin (30/1/2023).

Yang jelas kita kecewa kalau kemudian mars 1 abad NU yang didedikasikan untuk keberkahan bagi warga Nahdlatul Ulama malah digunakan untuk kepentingan politik praktis. Kita jelas kecewa,” kata Kabid Keorganisasian PBNU, Ishfah Abidal Aziz dikutip dari Kompas, Rabu (1/2/2023).

Ia menjelaskan alasan dirinya menyebut acara itu sebagai kepentingan politik praktis. Menurutnya, pemakaian mars 1 abad NU itu menegaskan upaya PKB untuk mengesankan dirinya terafiliasi dengan NU sebagai ormas jelang Pemilu 2024.

Padahal, sejak KH Yahya Cholil Staquf menakhodai NU pada akhir Desember 2021, eks juru bicara Presiden Gus Dur itu sudah menegaskan bahwa ormas Islam terbesar di Indonesia itu tidak akan terlibat politik praktis, juga tidak berafiliasi dengan salah satu kubu/partai politik termasuk PKB yang secara historis memang didirikan ulama dan pengurus PBNU.

Saya minta kepada teman-teman di PKB untuk berpolitik secara jujur dan bertanggung jawab. NU tidak untuk mendukung atau kemudian diklaim milik partai tertentu,” ujar Ishfah.

NU milik bangsa dan negara serta menyerahkan dan membebaskan warga Nahdlatul Ulama untuk menyampaikan aspirasi politiknya,” tambahnya.

Sarasehan Nasional Satu Abad NU yang diselenggarakan kemarin di Hotel Grand Sahid Jaya, Jakarta itu turut mengundang Said Aqil Siradj, Ketua Umum PBNU 2 periode sebelum Yahya Staquf naik tahta. Said, yang kalah perolehan suara dari Yahya dalam perebutan kursi Ketua Umum PBNU akhir 2021 lalu, memaparkan bahwa “PKB adalah NU, dan NU adalah PKB” dalam acara itu.

Said juga mengungkapkan bahwa PKB merupakan satu-satunya partai politik yang sejalan dengan NU. Menurutnya, orang-orang yang berupaya menjauhkan PKB dari NU adalah orang-orang yang tidak senang dengan Muhaimin.

Muhaimin, yang dulu mendongkel posisi Gus Dur sebagai “empunya” PKB, lebih terang-terangan lagi menyampaikan kepada pers bahwa watak NU adalah kekuatan politik.

Tidak usah memanipulasi warga NU dengan manipulatif seperti itu. Silakan berkompetisi, apa yang jadi gagasan dan cita-cita Anda, kalau rakyat mengafirmasi, pasti dipilih,” kata Ishfah.

Dalam acara itu disampaikan bahwa watak dasar NU adalah politik. Itu tidak benar. Saya minta Ketua Umum PKB baca kembali Muqaddimah Qanun dan Anggaran Dasar Nahdlatul Ulama,” tambahnya.

Ishfah menegaskan bahwa watak dasar sekaligus landasan dan asas berdirinya NU  adalah untuk kemaslahatan umat, bukan untuk kepentingan politik.

Ia menambahkan, Nadhliyin memiliki aspirasi politik yang bebas, dan tidak ada satu pun pihak yang punya legitimasi untuk mengarahkannya harus mendukung PKB. “Jadi, (NU) bukan untuk politik. Oleh karena itu, ketika disampaikan bahwa watak dasar NU itu politik, itu jelas-jelas menyalahi, untuk memanipulasi hak atau keputusan warga NU,” ujar Ishfah.

Ia menambahkan, bukan baru kali ini saja PKB berupaya untuk mengarahkan suara Nahdliyin. Menurut Ishfah, PKB harus memulai arah politiknya secara lebih otentik tanpa mengait-ngaitkan diri dengan NU yang memang memiliki basis massa yang besar.

 Kita melihat rekam jejak selama ini, bahwa apa yang dilakukan oleh teman-teman di PKB ini kan upaya menggalang dukungan dari warga NU. Itu yang dilakukan tanpa diseimbangi dengan perkhidmatan yang cukup terhadap NU,” ungkap Ishfah.

PKB pun angkat bicara setelah dituding berupaya memanipulasi Nahdliyin untuk kepentingan politik praktis jelang Pemilu 2024. Wakil Ketua Umum PKB, Jazilul Fawaid justru menganggap ada penyusup di tubuh pengurus ormas Islam terbesar di Indonesia itu.

Sak karepmu (suka-suka kamu)! Aku enggak ngurusi mars. Hikmat PKB akan jalan terus dari Satu Abad ini sampai kapan pun,” ungkap Jazil.

Ia justru menyuruh PBNU tidak mengingkari fakta sejarah bahwa kelahiran PKB dibidani oleh para ulama NU dan pengurus PBNU di era kepemimpinan Gus Dur. Jazil berujar bahwa hal itu adalah tanggung jawab sejarah dan PKB akan terus memikulnya.

Justru yang perlu diwaspadai itu adalah para penumpang gelap yang menyusup di tubuh PBNU,” ucapnya. Karena mereka itu yang sering mengatasnamakan NU untuk kepentingan pribadi dan kelompoknya,” tambah Jazil.

Peneliti Indikator Politik Indonesia Bawono Kumoro menilai perselisihan antara PBNU dan PKB yang kembali mencuat kemungkinan bisa mengganggu upaya parpol itu menggalang dukungan dan suara menjelang Pemilu 2024.

Apabila relasi antara elite-elite NU dan elite politik PKB tidak harmonis tentu saja berpotensi menghadirkan gangguan-gangguan terhadap kerja-kerja politik PKB dalam menghadapi Pemilu 2024,” kata Bawono.

Menurutnya, perbedaan pandangan antara elite PBNU dan PKB membuat hubungan kedua belah pihak saat ini merenggang. Apalagi setelah Ketua Umum PBNU Yahya Cholil Staquf menyatakan NU terlalu jauh terseret dalam politik praktis oleh PKB yang dipimpin oleh Muhaimin Iskandar atau Cak Imin.

Akan tetapi, di mata para elite PKB sebenarnya warga Nahdliyin merupakan basis utama pemilih mereka. Selain itu, para penggagas PKB di era reformasi merupakan tokoh-tokoh NU.

Menurut Bawono, kunci untuk membuka jalan islah antara PBNU dan PKB adalah melalui komunikasi. Akan tetapi, katanya, hal itu juga yang menjadi ganjalan di antara kedua kubu.

Yahya Staquf notabene memiliki kedekatan dengan Ciganjur, keluarga almarhum Abdurrahman Wahid (Gus Dur), memang telah membuat semacam ganjalan psikologis untuk Cak Imin untuk dapat melakukan komunikasi secara baik dan lancar,” ujar Bawono.

Sebab hubungan Cak Imin dan keluarga Gus Dur sampai saat ini juga kurang harmonis akibat konflik internal di PKB pada masa lalu.

[Admin/itbin]

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here