Beritainternusa.com, Pasuruan – Polisi memastikan bahwa anak kecil yang luka dalam ledakan bom di Bangil, Pasuruan, Jawa Timur bukanlah pelaku. Korban diketahui mengalami luka di bagian tangan dan kaki.

“Anak ini berusia enam tahun, dia adalah korban, bukan pelaku,” tegas Kabid Humas Polda Jawa Timur Frans Barung Mangera, Kamis (5/7/2018).

Dia menambahkan, yang membawa korban ke rumah sakit adalah pihak kepolisian. Sementara anggota kepolisian lainnya berusaha mengejar terduga pelaku dan pemilik bom yang melarikan diri.

“Kita melakukan pengejaran ke arah timur, namun banyak jalan yang harus diidentifikasi untuk mengarahkan pengejaran terhadap seorang pria yang diduga sebagai pelaku,” ujar Frans.

Menurut dia, pengejaran diarahkan pada sosok seorang pria yang membawa ransel dan menggunakan sepeda motor.

“Ada seorang laki-laki yang membawa tas ransel berwarna hitam dan sepeda motor, itu yang kami cari,” jelas Frans.

Dia juga menyampaikan bahwa lokasi kejadian saat ini sudah ditutup dan disterilkan. Polisi pun terus mengumpulkan barang bukti yang berhubungan dengan bom .

“Polisi sudah menutup lokasi ledakan dan melakukan olah TKP untuk mendapatkan bukti pendukung. Kita sudah dapatkan bukti yang berhubungan dengan kasus ini,” pungkas Frans.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here