Ilustrasi: e-KTP yang telah selesai dicetak

 

Beritainternusa.com, Jakarta – Ketua tim teknis dalam proyek pengadaan Kartu Tanda Penduduk berbasis elektronik (e-KTP), Husni Fahmi, pernah diminta untuk memenangkan PT Murakabi Sejahtera dalam proses lelang.

Saat itu, Direktur PT Murakabi merupakan Irvanto Hendra Pambudi, yang merupakan keponakan Setya Novanto. Hal itu dikatakan Husni Fahmi saat bersaksi di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta, Senin (5/3/2018). “Waktu itu saya dipanggil ke dalam ruangan dan Pak Irman berharap PT Murakabi dimenangkan,” ujar Fahmi kepada jaksa Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Menurut Fahmi, saat itu Direktur Jenderal Kependudukan dan Pencatatan Sipil Kementerian Dalam Negeri, Irman, meminta agar PT Murakabi dan Perum PNRI dan Konsorsium Astragraphia lebih diperhatikan.

Ini Komentar Setya Novanto Namun, menurut Fahmi, saat panitia lelang memeriksa dokumen teknis, PT Murakabi dinyatakan tidak memenuhi syarat. Dengan demikian, PT Murakabi tidak dapat dimenangkan. Fahmi kemudian melaporkan hasil pemeriksaan itu kepada Irman. Namun, menurut Fahmi, saat itu Irman tidak memberikan respons. Dalam kasus e-KTP, pengusaha Andi Agustinus alias Andi Narogong secara sengaja membentuk tiga konsorsium untuk mengikuti lelang proyek pengadaan e-KTP.

Ini Daftar Mereka yang Terjerat Kasus e-KTP Beberapa saksi dalam persidangan sebelumnya menjelaskan bahwa mendekati pengumuman pembukaan lelang, Andi dan sejumlah pengusaha yang berkumpul di Ruko Fatmawati, mengumpulkan 10 perusahaan yang disiapkan menangani proyek e-KTP. Saat itu, mereka yang disebut sebagai Tim Fatmawati mempercepat pembuatan akta notaris konsorsium.

Andi kemudian membuat tiga konsorsium yakni, Konsorsium Percetakan Negara Republik Indonesia (PNRI), Konsorsium Astragraphia, dan Konsorsium Murakabi Sejahtera. Menurut salah satu anggota Tim Fatmawati yang pernah bersaksi di pengadilan, Jimmy Iskandar Tedjasusila alias Bobby, siapa pun konsorsium yang menang dalam proses lelang, semua perusahaan yang terlibat dalam Tim Fatmawati akan mendapat pekerjaan dalam proyek e-KTP. Data ini diperoleh setelah dinas catatan sipil melakukan pengecekan dan pencocokan.

Menurut Bobby, Konsorsium PNRI memang disiapkan untuk menjadi pemenang lelang. Sementara, konsorsium Astragraphia dan Murakabi hanya sebagai konsorsium pendamping lelang.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here