Gedung MA di Jalan Medan Merdeka Utara

 

Beritainternusa.com, Jakarta – Mahkamah Agung (MA) menolak permohonan kasasi Santa alias Aliane alias Akam. Ayah 1 anak itu dihukum mati karena terlibat dalam jaringan 20 kg sabu jaringan China.

Kasus bermula saat WN China akan berbisnis di Jakarta. Tapi karena tidak bisa berbahasa Indonesia, mereka kemudian menghubungin Santa.

Santa adalah translator bagi 4 WN China yang ingin menyewa ruko di daerah Dadap, Tangerang, pada 2016. Empat WN China itu adalah:

1. Chen Shaoyan alias Xiao Yan Zi.
2. Tan Welming alias Aming.
3. Qiu Junjie alias Junji.
4. Shi Jiayi alias Jia Bo.

Karena keempatnya memiliki keterbatasan bahasa, Santa-lah yang akhirnya mengurus surat perjanjian sewa-menyewa itu. Aparat yang mengendus pergerakan komplotan itu lalu melakukan penggerebekan pada Juni 2016.

Mereka ternyata bersekongkol bisnis narkoba. Ditemukan 20 kg sabu dalam penggerebekan itu.

Kelimanya lalu diproses secara hukum dan dihadirkan ke meja hijau. Jaksa menuntut kelimanya dengan hukuman mati. PN Jakbar menyatakan kelimanya melanggar Pasal 114 ayat 2 UU Narkotika dengan hukuman pidana mati bagi Santa dan penjara seumur hidup untuk keempat WN China.

Santa tak terima dan mengajukan banding namun tak berubah. Pada 19 Juni 2017, Pengadilan Tinggi (PT) Jakarta menolak banding. Duduk sebagai ketua majelis Sanwari dengan anggota Elnawisah dan I Nyoman Sutama.

Mendapati putusan itu, Santa tak terima dan mengajukan kasasi. Apa kata MA?

“Tolak,” demikian lansir panitera MA dalam websitenya, Jumat (19/1/2018).

Perkara itu mengantongi nomor 379 K/PID.SUS/2017. Duduk sebagai ketua majelis yaitu hakim agung Prof Dr Surya Jaya dengan anggota Margono dan MD Pasaribu. Adapun panitera pengganti Santhos Wahjoe Prijambodo.

 

 

Sumber            : Dtk

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here